PENYAKIT SURRA PADA KUDA DAN BERBAGAI HEWAN LAINNYA

Surra adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh parasit darah yang menyerang hewan berdarah panas terutama kuda, unta dan anjing bersifat akut maupun kronis dan di Indonesia sering menyerang kuda, sapi, kerbau, babi, dan anjing. Nama lain penyakit Surra adalah penyaklt Trypanosomiasis dan Penyakit Mubeng.


A. PENDAHULUAN

Surra merupakan penyakit parasit yang menular pada hewan dan disebabkan oleh protozoa berflagella yang tersirkulasi dalam darah secara ekstraseluler yang bernama Trypanosoma evansi. Penyakit ini dapat bersifat akut maupun kronis, tergantung pada inangnya. Meskipun tidak dipertimbangkan sebagai penyakit zoonosis, tetapi kasus Surra pada manusia pernah dilaporkan pada tahun 2004 yang menyerang peternak sapi di desa Seoni-Taluka Sindevahi, Distrik Chandrapur, Maharashtra – India Tengah. Protozoa ini ditemukan pertama kali oleh Griffith Evans pada tahun 1880 di India, sehingga namanya diabadikan sebagai nama spesies agen penyebab Surra, Trypanosoma evansi.

Pada mulanya penyakit ini ditemukan pada kuda, unta dan bagal, tetapi ternyata hampir semua hewan berdarah panas rentan terhadap Surra meskipun derajat kerentaannya tidak sama. Kuda, unta dan anjing merupakan hewan yang paling rentan. Adapun ruminansia kurang rentan.

Di Indonesia, penyakit ini lebih sering menyerang kuda, sapi, kerbau, babi, dan anjing. Tingkat infestasi T.evansi bervariasi tergantung pada lokasi dan spesies inangnya. Prevalensi kejadian Trypanosomiasis pada kerbau di Sumatra, Jawa, Kalimantan Selatan, Lombok, Sulawesi Selatan, dan Sulawesi Utara berkisar antara 5,8-7 %.

Penyakit ini disebarkan lalat penghisap darah seperti Tabanus sp, Chrysops sp. dan Haematopota sp. Surra merupakan penyakit endemik yang telah menyebar di seluruh wilayah di Indonesia. Dibandingkan dengan sapi, kerbau diduga lebih rentan terhadap penyakit surra. Kerbau menunjukkan parasitemia yang lebih lama dan lebih tinggi, sehingga kerbau diduga berperan sebagi sumber penularan yang potensial bagi ternak lain. Penyakit surra bersifat asimptomatis sehingga sering diketahui setelah infeksi berjalan kronis.

Kerugian ekonomi berupa pertumbuhan tubuh yang lambat, penurunan produksi susu, hewan tidak mampu dipekerjakan optimal di sawah, penurunan kesuburan, dan aborsi. Adapun kerugian ekonomi di benua Asia dilaporkan US $ 1,3 milyar dan dalam skala nasional diperkirakan mencapai US $ 22,4 juta per tahun (1998). Laporan terbaru menunjukkan bahwa hasil analisis kerugian ekonomi berdasarkan jumlah ternak yang mati akibat Surra di delapan kecamatan daerah Waingapu Sumba Timur dari Januari – Juni 2012 mencapai Rp. 1.416.500.000 dan apabila tidak dilakukan tindakan pencegahan dini diperkirakan mencapai Rp. 167.224.000.000. Analisis ini belum memperhitungkan biaya paramedik, pengobatan,  pencegahan  pada  ternak  termasuk  biaya  pengendalian vektor, sehingga kerugian eknomi dalam delapan kecamatan tersebut dapat melebihi dari hasil hitungan diatas.

B.  ETIOLOGI

Penyakit surra disebabkan oleh Trypanosoma evansi. Protozoa ini merupakan flagellata dari subfilum sarcomastigophora, super kelas mastigophorasica, kelas zoomastigophorasida, ordo kinetoplastorida, familia trypanosomatidae, dan genus Trypanosoma. Bentuk tubuhnya seperti kumparan dengan salah satu ujung lancip dan ujung yang lain sedikit tumpul. Kebanyakan tubuhnya langsing tetapi ada pula yang berbentuk buntak dan berbentuk tanggung (intermediate). T.evansi berukuran panjang antara 11,7-33,3 µm (rata-rata 24 µm) dan lebar antara 1,0-2,5 µm (rata-rata 1,5 µm)

Kira-kira di tengah tubuh terdapat inti yang bulat atau sedikit oval. Di dekat ujung tumpul terdapat 2 buah benda, yaitu blepharoplast (benda basal) dan benda para basal. Kedua benda tersebut dihubungkan dengan serabut halus sehingga terjadi bentuk yang sering disebut kinetoplast. Bentuk kinetoplast dijumpai terutama setelah pengobatan. Dari benda basal muncul serabut yang disebut axonema yang melanjutkan sebagai benang cambuk (flagella). Benang cambuk ini terikat dengan tubuh oleh selaput beralun (membrana undulans) dan akan melanjutkan diri ke depan sebagai flagellum bebas.




Gambar 1. Trypanosoma evansi dalam ulasan darah
(Sumber : http://mindanaosurra.blogspot.com/2008/07/trypanosoma-evansi- agent-of-surra.html

Sifat Alami Agen

Trypanosoma evansi berada didalam sirkulasi darah secara ekstraseluler. Protozoa ini berkembang didalam tubuh inang dengan cara mengambil asupan glukosa darah. Disamping itu, aktivitas T.evansi pada darah memicu peningkatan asam susu dan trypanotoksin.

Berdasarkan derajat patogenitasnya, T.evansi di Indonesia dapat digolongkan menjadi tiga kelompok, yaitu high pathogen (ganas), moderate (sedang) dan low pathogen (rendah). Isolat yang ganas mampu membunuh hewan coba (mencit) dalam waktu 4-7 hari, sedangkan hewan cobat yang diinfestasi dengan isolat yang mempunyai patogenitas rendah mampu bertahan hidup lebih dari dua minggu hingga sebulan. Secara molekuler, T.evansi dapat dikelompokkan menjadi type A yang mengekpresikan gen Ro Tat dan type B (no Ro Tat).


C.  EPIDEMIOLOGI

1.   Spesies Rentan
Berdasarkan penelitian yang pernah dilakukan, hampir semua hewan berdarah panas rentan terhadap penyakit surra, kecuali hewan sebangsa burung.  Derajat kerentanan  hewan  tergantung  pada  spesiesnya. Hanya hewan yang berkuku satu yang paling tinggi derajat kerentanannya, dengan mortalitas mencapai 100%. Unta, kuda, dan anjing adalah hewan yang paling rentan terhadap T.evansi. Adapun mencit, tikus, marmut dan kelinci dapat digunakan sebagai hewan percobaan di laboratorium. Mencit adalah hewan yang digunakan sebagai gold stardar untuk mendiagnosis penyakit surra. Hewan ruminansia kurang rentan.

2.   Pengaruh Lingkungan
Penyebaran   dan   peningkatan   kasus   surra   terkait   dengan   populasi vektor lalat. Kondisi lingkungan yang sesuai dengan perkembangan vektor, seperti kelembaban yang tinggi dan suhu yang ideal bagi pertumbuhan lalat akan menjadi salah satu faktor penentu meningkatnya kasus surra apabila tidak diikuti dengan pengobatan yang cepat dan efektif.

3. Sifat Penyakit
Protoza T.evansi memiliki membrane protein yang tebal pada permukaannya (Variant Surface Glicoprotein=VSG) dan bersifat imunogenik. Selama terjadinya infestasi, T.evansi mampu mengekspresikan beberapa VSG yang berbeda-beda secara imunologi, sehingga mampu menghindar dari respon imun inangnya. Adanya mekanisme unik ini memungkinkan T.evansi mampu bertahan ditubuh inangnya selama bertahun-tahun. Disamping itu, protoza ini mempunyai karakteristik mampu menghilang dari sirkulasi darah dan bersembunyi dalam kelenjar limfe dalam waktu tertentu (relapse). Kondisi ini yang membuat diagnosa menjadi keliru karena hewan dianggap telah sembuh dari serangan penyakit surra.

4. Cara Penularan
Penularan penyakit surra melalui vector lalat pengisap darah yang termasuk golongan Tabanidae. Cara penularannya secara mekanik murni, artinya trypanosoma tidak mengalami siklus hidup dalam lalat tersebut.

Di samping lalat tabanus, terdapat lalat penghisap darah lain yang mampu menularkan penyakit  surra, antara lain Chrysops sp, Stomoxys sp, Heamatopota sp, Lyperosia sp, Haematobia sp. Selain itu, arthropoda lain seperti Anopheles, Musca, pinjal, kutu dan caplak dapat pula bertindak sebagai vektor. Hewan yang mengandung parasit tanpa menunjukkan gejala sakit merupakan sumber penyakit.

5. Distribusi Penyakit
Penyakit Surra terdistribusi luas hamper di seluruh dunia. Di Indonesia, penyakit ini pertama kali ditemukan pada seekor kuda di Semarang pada tahun 1897. Namun, diduga penyakit surra sudah ada sebelumnya di Indonesia, hal ini berdasarkan adanya laporan tentang banyaknya kematian hewan dengan gejala yang sama dengan gejala penyakit surra, yang terjadi di Banten (1886-1888 dan 1893) di Tegal dan Cirebon (1886-1888), serta di pulau Roti (1894-1896).

Setelah penyakit ini ditemukan di Indonesia pada tahun 1897, kemudian di beberapa daerah lain juga diketahui adanya kasus penyakit surra. Sampai tahun 1957 penyakit surra telah diketahui menyebar di wilayah Indonesia. kecuali Bali, Sumba, Flores, Maluku dan Papua. Pada tahun 1974 hanya Maluku dan Papua saja yang masih belum dilaporkan adanya kasus penyakit surra.

Kasus penyakit surra umumnya terjadi secara sporadik, tetapi terkadang dapat juga merupakan wabah yang menimbulkan banyak kematian. Wabah di Tegal tahun 1898 menyebabkan kematian 500 ekor kerbau dari populasi 7.000 ekor yang ada. Kemudian wabah di Pasuruan, menyebabkan banyak kematian pada sapi pada tahun 1900-1901. Setelah hampir 70, tahun tidak terdengar adanya wabah surra, pada tahun 1969/1970 terjadi wabah di Jawa Tengah yang menyebabkan kematian pada lebih dari 40.000 ekor ternak.

Pada tahun 1975, dilaporkan pula adanya kasus tyrpanosomiasis pada kambing, yaitu di Lampung, sedangkan di Sulawesi Tenggara terjadi Surra pada kambing di tahun 1976. Selanjutnya pada tahun 1988, kembali terjadi wabah Surra di Kabupaten Bangkalan – Madura yang menyerang kuda, sapi dan kerbau.

Adanya kebijakan memasukkan Surra ke dalam penyakit hewan menular strategis (PHMS), mampu menekan kejadian Surra di lapang. Namun, ketika penyakit ini dicabut dari daftar tersebut, wabah kembali terjadi bahkan telah mengintroduksi daerah-daerah yang sebelumnya dinyatakan bebas Surra seperti Pulau Sumba dan Papua.


D. PENGENALAN PENYAKIT

1. Gejala Klinis
a. Pada Kuda
Masa inkubasi 4-13 hari diikuti demam (temperatur lebih dari 39°C). Hewan nampak lesu dan lemah. Mula-mula selera makan menurun kemudian pulih kembali. Kepincangan sering terjadi pada kaki belakang, bahkan tidak jarang mengalami kelumpuhan pada tubuh bagian belakang.

Selaput lendir mata hiperemia disertai bintik-bintik darah (ptechiae), kemudian berubah anemis berwarna kuning sampai pucat. Kadang- kadang ditemukan adanya keratitis. Limflogandula submaxillaris bengkak dan apabila diraba terasa panas dan hewan merasa sakit. Kadang- kadang terjadi urticaria tanda oedema dimulai pada bagian bawah perut menyebar kearah bagian pada dada, alat kelamin (busung papan) dan turun ke kaki belakang. Pada kuda jantan diikuti pembengkakan buah zakar, kadang-kadang terjadi pembengkakan pada penis. Pada kuda bunting dapat mengalami keguguran. Gejala klinis demikian juga dapat ditampakkan pada infeksi oleh T. Equiperdum ataupun infeksi bakterial. Dalam waktu yang cepat (kurang dari 2 minggu) kuda mengalami cahexia dan kelemahan yang hebat diikuti roboh dan mati. Pada kasus-kasus tertentu terlihat gejala syaraf (mubeng/berputar di tempat) sebelum robuh dan mati. Ini terjadi karena Trypanosoma telah masuk ke dalam otak.

b. Pada Sapi dan Kerbau
Setelah melewati masa inkubasi biasanya timbul gejala-gejala umum seperti temperatur naik, lesu, letih dan nafsu makan terganggu.

Biasanya hewan dapat mengatasi keadaan demikian meskipun dalam darahnya mengandung protozoa (Trypanosoma spp) tersebut selama bertahun-tahun. Apabila karena sesuatu sebab hewan tersebut menjadi sakit, gejal-gejala yang nampak adalah demam selang seling, anemia, semakin kurus, oedema di bawah dagu dan anggota gerak dan serta bulu ronto dan selaput lendir menguning.

Mula-mula cermin hidung kering kemudian keluar cairan dari hidung dan mata. Kadang-kadang kerbau terlihat makan tanah

Apabila Trypanosoma sudah masuk dalam cairan cerebrospinal, hewan menunjukkan gejala syaraf sebagai berikut : hewan berjalan tidak tegap (sempoyongan), berputar-putar, kejang, gerak paksa, kaku sebelum mati.

2. Patologi
Apabila penyakit berjalan akut, hewan yang mati karena surra tidak menunjukkan perubahan anatomi yang nyata. Hewan mati pada umumnya dalam kondisi masih baik. Namun, pada anjing dan kucing terjadi kebengkakan limpa dan kelenjar limpa.

Hewan yang mati akibat surra yang kronis, meskipun tidak terdapat perubahan yang menciri, namun biasanya terlihat adanya perubahan seperti keadaan tubuh sangat kurus, anemia, busung seperti gelatin di bawah kulit, terdapat cairan serosa pada rongga perut dan pericardium, serta ptechie pada selaput lendir dan selaput serosa, dan sering kali terdapat luka di lidah dan lambung. Pada kuda terjadi pembengkakan ginjal dengan warna kuning kecoklatan.

3. Diagnosa
Pemeriksaan mikroskopik secara langsung:

a. Pemeriksaan preparat ulas darah natif
Darah  perifer  diambil  dari  vena  auricularis  ataupun  vena  coccigea. Darah sebanyak 2-3 µl diteteskan pada kaca obyek dan ditutup dengan kaca penutup. Kaca obyek tersebut kemudian diamati di bawah mikroskop cahaya dengan perbesaran 200x400 kali.

b. Pemeriksaan preparat ulas darah dengan pewarnaan Giemsa
Teteskan 10 µl darah pada kaca obyek dan diratakan. Preparat ulas darah dibiarkan hingga mengering (sekitar 1 jam).  Preparat kemudian diwarnai dengan pewarnaan Giemsa (1 tetes giemsa komersial + PBS pH 7,2) selama 25 menit.

c. Pemeriksaan biopsi cairan limfa dan edema
Biopsi cairan limfa dapat dilakukan pada limfonglandula prescapular atau limfoglandula precrural. Cairan limfa tersebut kemudian diamati di bawah mikroskop.

Metoda konsentrasi
Jumlah  parasit  yang  menginfeksi  inang  dapat  bersifat  sub-klinis  atau karier, sehingga tidak terdapat banyak parasit di dalam darah. Hal tersebut membuat pengamatan mikroskopis sulit dilakukan. Metoda konsentrasi dapat digunakan untuk mendeteksi keberadaan T.evansi, meskipun dalam jumlah yang sedikit. Metoda konsentrasi tersebut dapat dilakukan dengan pengujian  HMCT  (Haematocrit  Centrifugation  Technique),  Murray  test atau BCM (Buffy Coat Method), dan mini-anion exchange centrifugation technique.

Inokulasi pada hewan percobaan
Trypanosoma   evansi   dapat   menginfestasi   rodensia,   seperti   tikus dan mencit. Infestasi dilakukan dengan cara inokulasi, yaitu tikus atau mencit diinjeksi dengan sampel darah secara intraperitoneal. Konsentrasi yang diinokulasikan adalah 1-2 ml pada tikus dan 0,25-0,5 ml pada mencit. Setelah 48 jam, darah mencit atau tikus dikoleksi dengan cara potong ekor, lalu diamati di bawah mikroskop.

Deteksi DNA Trypanosoma
Deteksi DNA Trypanosoma dapat dilakukan dengan metode DNA probes, antigen detection, dan PCR.

Uji Serologi
Secara serologi, deteksi T.evansi dapat dilakukan dengan metoda ELISA, IFAT, CAT (Card Agglutination Tests), dan Immune Trypanolysis Tests.

4. Diagnosa banding

Kuda:
African horse sickness, equine viral arteritis, equine viral anemia, dourine. infestasi larva cacing Strongylus vulgaris.

Ternak ruminansia:
Babesiosis, anaplasmosis, theileriasis, malnutrisi, haemorhagic septicaemia, edema di bawah dagu pada penyakit ingusan (coryza gangraenosa bovum).

5. Pengambilan dan Pengiriman Spesimen
Spesimen atau sampel untuk pemeriksaan laboratorium dapat dikirimkan berupa:

a. Sediaan ulas darah tipis/tebal yang sudah difiksasi dengan methanol absolut,
b. Darah berisi anti koagulan, dan
c.   Serum dalam termos berisi es.


E. PENGENDALIAN

1. Pengobatan
Belum ada vaksin yang diproduksi untuk mencegah penyakit surra, sedangkan obat surra yang direkomendasikan adalah suramin, isometamidium klorida, dan diminizena aceturate. Meskipun suramin diketahui paling efektif untuk mengobati trypanosomiasis, tetapi sediaan ini tidak dijumpai di Indonesia.

2. Pelaporan, Pencegahan, Pengendalian dan Pemberantasan
a. Pelaporan
Bagi para petugas yang menemukan panyakit surra pada semua ternak diwajibkan:

(1)  Memberi laporan kejadian kasus penyakit surra beserta tindakan yang telah dilakukan oleh kepala pemerintahan setempat, dengan tembusan kepada Dinas Peternakan atasannya.
(2) Apabila dipandang perlu, dapat menyarankan kepada Kepala Pemerintahan untuk mengeluarkan surat keputusan tentang penutupan daerah pembatasan lalulintas ternak/hewan di dalam wilayahnya.
(3)  Melakukan tindakan yang dianggap perlu sesuai dengan peraturan yang berlaku dan melaporkannya kepada atasan.

b. Pencegahan
Pencegahan melalui vaksinasi sampai saat ini belum dapat dilakukan. Tindakan pencegahan lainnya yang dapat dilaksanakan sesuai dengan peraturan yang berlaku adalah:

(1) Pengeringan tanah dan penertiban pembuangan kotoran yang merupakan tempat berkembang biaknya lalat.
(2)  Penyemprotan hewan/kandang dengan Asuntol atau insektisida lain yang sama khasiatnya.

c. Pengendalian dan Pemberantasan
(1)  Pengendalian berdasarkan legislasi

a) Ternak yang menderita surra atau tersangka sakit diisolasi sehingga terlindung dari lalat (dengan penutupan kandang dan penggunaan insektisida) dan tidak dapat berhubungan dengan ternak lain.
b) Bilamana penyakit surra ditemukan lebih dalam satu halaman dari suatu kampung atau desa, maka ternak yang sakit atau tersangka sakit pada wilayah tersebut, harus diasingkan sejak fajar sampai matahari terbenam, kecuali jika pada ternak tersebut telah dilakukan tindakan pencegahan.
c) Pada pintu masuk halaman kampung atau desa yang terdapat ternak sakit atau tersangka sakit, harus dipasang papan yang menyatakan adanya Penyakit Hewan Menular Surra, disertai dengan bahasa daerah setempat.
d) Ternak sebagaimana tersebut pada butir 1 dan 2, sepanjang tidak memperlihatkan gejala sakit dapat digunakankan/dipekerjakan dalam kegiatan pertanian dan pengangkutan. Namun selama dipekerjakan ternak tersebut harus terlindung dari lalat.
e) Pada malam hari ternak dapat dilepaskan di padang penggembalaan dan dimandikan.
f) Apabila pada beberapa desa dalam suatu daerah terinfeksi surra, maka pada daerah tersebut diberlakukan larangan pemasukan dan pengeluaran ternak, serta penyelenggaraan pasar hewan dan penggembalaan ternak pada siang hari. Ternak yang melintas di daerah tersebut dapat di ijinkan dengan jaminan bahwa temak tersebut telah terlindung dari lalat.
g) Setelah ternak yang sakit sembuh, maka dokter hewan yang berwenang dapat menerbitkan surat keterangan dan ternak yang bersangkutan dapat dibebaskan dari tindakan isolasi
h) Penyakit dapat dianggap telah lenyap dari suatu daerah setelah lewat 3 (tiga) bulan sejak kematian atau sembuhnya ternak yang sakit terakhir.
i) Semua  ternak  yang  mati  karena  surra  harus  dibakar  atau dikubur.
j) Diagnosa,   tindakan   pencegahan   dan   pengobatan   dalam pemberantasan penyakit Surra termasuk vektornya harus mengikuti petunjuk Diretur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan.

(2)  Pengendalian melalui inang

a) Pada daerah wabah Surra
1) Semua hewan yang peka terhadap surra diperiksa darahnya, kemudian dikelompokkan sesuai dengan hasil pemeriksaan, yaitu:
− Hewan dengan gejala saraf dibunuh.
− Hewan-hewan positif diobati.
− Hewan tersangka yang negatif, diambil darahnya untuk percobaan biologik.

2) Pemasukan dan pengeluaran ternak yang rentan ke dan dari daerah ini dilarang

b) Pada daerah sekitar wabah Surra
1) Hewan tersangka diperiksa darahnya, kemudian dikelompok kan sesuai dengan hasil pemeriksaan, yaitu :
− Hewan positif diobati.
− Hewan  negatif  diambil  darahnya  untuk  percobaan biologik.

2) Wajib lapor apabila ada hewan yang mati atau sakit.

c) Pada daerah surra
1) Hewan tersangka diperiksa darahnya, kemudian dikelompokkan sesuai dengan hasil pemeriksaan, yaitu:
− Hewan positif diobati.
− Hewan  negatif  diambil  darahnya  untuk  pemeriksaan biologik.

2) Wajib lapor apabila terdapat hewan yang mati atau sakit.

(3) Pengendalian melalui vektor
Insektisida sebagai bahan untuk pemberantasan terhadap vektor.

******


F. DAFTAR PUSTAKA

Anonim  1980.  Pedoman  Pengendalian  Penyakit  Hewan  Menular,  Direktorat
Jenderal Peternakan Departemen Pertanian.

Anonim 1996. Manuals of Standards for Diagnostics Test and Vaccines, OlE. Luckins AG 1996. “Trypanosoma evansi” in Asia. Parasitology Today 4(5) : 137-
142

Murray M and Gray AR 1984. The Current Situation on Animal Trypanosomiasis in Africa. Prev. Vet.       Med. 2 : 23-30

Soulby JEL 1982. Heltminths, Arthropods and Protozoa of Domestics Animal, Baelliare-TindaI, London.

The  Office  of  International  des  Epizooties  2010.  OIE  Terrestrial  Manual.
Trypanosoma    evansi Infection (Surra). Chapter 2.1.17.http://www.oie. int [2 Maret 2012]

Partoutomo   S   1996.   Trypanosomiasis   caused   by   Trypanosoma   evansi “Surra” In Indonesia.    [prosiding]  Seminar  Teknik  Diagnostik  untuk Trypanosoma evansi di Indonesia. 10 Januari 1996. Balitvet, Bogor hal.1-9

******

*** Oleh Drh. Giyono Trisnadi, disadur dari Manual Penyakit Hewan Mamalia Diterbitkan oleh Subdit Pengamatan Penyakit Hewan. Direktorat Kesehatan Hewan. Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan. Kementerian Pertanian. Jl. Harsono RM No. 3 Gedung C, Lantai 9, Pasar Minggu, Jakarta 12550.

PENTING UNTUK PETERNAKAN: